FA-STORY : Mbak Jane

Kalau ditanya, "Pernah terbang sama senior galak yang bikin budinna sampai nangis dan nyerah gak?" Wah bukan pernah lagi sih jawabannya, tapi SERING. Ini salah satu hal yang bikin aku setelah punya junior, ikutan jadi rada galak dan jutek. Aku cuma baik sama junior yang kerjanya bagus, gak males-malesan, bukan tukang jilat senior dan otaknya encer alias gak modal tampang cakep doang. Dan karena aku adalah tipe manusia yang sungguh maha pendendam lagi pemarah, bahkan sampai detik ini aku masih inget siapa aja senior-senior yang dulu pernah bikin aku nangis nelongso dan merong-merong minta resign jadi pramugari.

Beliau bernama Mbak Jane, ID-nya gak jauh-jauh amat, tapi kelakuannya udah macem pramugari senior yang udah puluhan tahun melanglang buana di dunia penerbangan. Mbak Jane ini udah sangat-sangat terkenal di perusahaanku sebagai senior ala-ala, senior ganas, senior rese, senior yang paling dihindari, you named it! Pokoknya kalau kebagian terbang sama dia, siap-siapin mental aja deh. 

Btw gaes, Mbak Jane ini paling gak suka sama juniornya yang lebih cantik dari dia. Jadi kalau kalian terbang sama dia dan kalian cantik, well, habis itu kalian pasti berharap kecantikan itu dicabut aja untuk beberapa hari. Karena Mbak Jane bakal ngeliatin kalian dari atas sampai bawah dan ngomentarin penampilan fisik kalian yang BERTOLAK BELAKANG dari kenyataan. Misal, kalian tuh sebenernya berkulit putih. Tapi dia pasti komentarnya gini, "kamu di-tanning ya? Gak cocok tau, jadi keliatan dekil."

Meskipun kalian putih banget kayak porselen, dia bakal komentar sebaliknya. Sukur-sukur cuma dikatain coklat, bukan belang. 

Nah suatu hari, aku kebagian apes gantiin orang pas lagi reserve dan terbang schedule 4 hari sama dia. Kurang apes apa lagi, udah terbangnya 4 hari, dia in-charge jadi cabin 2 dan aku jadi cabin 5, cabin 3-nya pramugara, yang mana aku nantinya PASTI bakal tidur sekamar bareng Mbak Jane. Tapi pas ngeliat cabin 4 yang astaganaga cantik cetar membahana, baru itulah aku bersyukur karena dilahirkan gak cantik-cantik amat. Gimana gak bersyukur? Baru juga briefing crew, si Mbak Jane udah bisikin aku dan nyeroscos nyari anggota geng, "eh beb, aku gemes deh liat hidungnya si cabin 4. Gak enak banget diliatnya, coba kalau mancung dikit tuh, mendingan."

Ebuset, aku bolak-balik ngeliatin hidung seniorku yang in-charge jadi cabin 4. Segitu proporsionalnya, masih dibilang kurang mancung? ALHAMDULILLAH GUE PESEK YA ALLAH!!!

Aku dengan hasrat bertahan hidup yang amat lah tinggi untuk 4 tahun eh, 4 hari ke depan, cuma angguk-angguk, gak berani protes.  Salah berpihak bisa bikin nasibku bak hewan qurban. DIPENGGAL SHAY.

Sebelumnya aku udah dapat banyak wejangan dari senior-senior lain, intinya cari aman aja sama Mbak Jane. Karena dia orangnya pemalas, maka aku harus jadi junior yang inisiatif. Bila perlu, sebelum dia nyuruh apapun, aku udah gercep (gerak cepat) duluan. Aku sih gak masalah ya disuruh kerja bak romusha gitu, daripada aku capek karena dikata-katai ya mending aku capek karena kerja sendiri. Tapi lama-lama ENEG juga gaes. SUMPAH LAH INYONG!

Bukan apa-apa, tapi aku bukan tipe junior yang pinter menjilat senior. Trus berkali-kali dia nanya pendapatku tentang fisik dia, dandanan dia, dan banding-bandingin sama Mbak cabin 4 yang extremely jauh lebih cakep dari Mbak Jane ini, akhirnya yo aku muak juga. Sampai akhirnya hari ketiga, dia nyuruh aku dan Mas cabin 3 sky sale ke depan. Seperti biasa, abis sky sale dia pasti ke depan (entah buat apa, karena secara regulasi kita harusnya check cabin 30 menit sekali, tapi dia seneng banget bolak-balik ke cabin depan).

"Beb, aku check cabin ke depan ya!" kata Mbak Jane. Oh iya, di sini dia memang manggil aku bab-beb-bab-beb. Karena aku masih betah ambil posisi aman dan iya-iya aja sama semua omongannya.
"Oke Mbak..."
Waktu berlalu, aku sama Mas cabin 3 lagi asik nyantap meal crew dan ngomongin politik (etdah berat bener omongannya). Tiba-tiba ada interphone dan Mbak cabin 1 manggil aku buat menghadap ke cabin depan. Sekarang juga. Nada suaranya gak enak, dan ada backsound suara perempuan nangis yang entah siapa.

Aku punya firasat gak enak, tapi entah apa. Begitu sampai cabin depan, aku melongo ngeliat si Mbak cabin 4 matanya udah merah dan kaya sesenggukan gitu.
"Lho, Mbak kenapa?"
Dan anehnya, bukannya jawab, doi malah marah-marah.
"Gak usah sok baik lo, Din! Tega ya lo ngomongin gue di belakang, ngatain gue pelacur cuma karena pernah pacaran sama Captain xxx. Asal lo tau, gue tuh kena jebak. Gue gak tau kalau Captain xxx udah punya istri. Begitu istrinya ngamuk-ngamuk, gue langsung minta putus kok ke dia!"

Aku bengong. DRAMA KUMBARA APA LAGI INI RORO JONGGRANG????
"Eh, maksudnya gimana Mbak? Kok saya gak ngerti ya?"
Dan si cabin 1 (akhirnya) melaksanakan tugasnya sebagai leader awak kabin, dengan menengahi kami. Udah yaa udah, nanti kita selesaikan  on ground. Gak enak kalau sampai ada penumpang yang dengar. Ya udah Dinna, kamu ke belakang lagi gih. Prepare for landing ya, begitu semua penumpang udah turun, kamu langsung ke depan. Lumayan ground time kita nanti kan rada lama, jadi bisa dipakai buat ngomongin ini semua."

Aku sama Mbak Jane balik ke belakang dengan pikiran berkecamuk di kepala. Saat itu aku bener-bener bingung kenapa si Mbak cabin 4 bisa segitu marahnya sama aku. Nah begitu kita udah di belakang, Mbak Jane mulai sesi gossipnya seperti biasa.
"Dasar ya si cabin 4, bisa aja ngelesnya. Mana mungkin dia gak tau si captain udah punya istri? Memang dia gak liat kalau Captain udah pakai cincin kawin? Memangnya dia gak pernah niat kepo nanya-nanya ke crew lain? Udah terlanjur malu tuh dia, makanya dia marahnya ke kamu. Udah kamu biarin aja, namanya juga pelacur."
"Tapi Mbak, aku kan gak pernah bilang Mbak cabin 4 sekasar itu? Malah aku baru tau kalau Mbak cabin 4 pernah pacaran sama captain xxx kan dari Mbak. Kenapa si Mbak cabin 4 ngamuknya malah ke aku ya?"
"Tau tuh, emang orang gila. Biarin aja Din, gak usah perpanjang masalah. Kalau dia marah kamu minta maaf aja, biar cepet kelar urusannya."
"Gak mau Mbak, aku harus tanya sampai ke akar masalah, aku ngerasa mbak cabin 4 salah paham."
Nah, habis ngeyel kaya begitu, si Mbak Jane yang awalnya kalem sama aku, langsung ngegas dan nunjukin tabiat aslinya.
"LAH TRUS LO MAU NGAPAIN? MAU BILANG KALAU SEBENERNYA YANG BILANG DIA PELACUR ITU GUE?"
Aku pun ikutan emosi. "Ya aku sih gak niat ngomong gitu ya, aku cuma mau ngasih tau kalau dia salah paham aja. Dan aku gak pernah ngomongin dia seperti itu dibelakang. Tapi kalau Mbak mau dengan sukarela ngasih tau dia apa yang selama ini Mbak omongin, ya silahkan. Kan kenyataannya emang Mbak yang suka ngomongin dia? Kenapa sekarang malah Mbak cabin 4 ngamuknya sama aku? Atau jangan-jangan Mbak ngadu domba aku sama Mbak cabin 4 ya?"
"UDAH GAK USAH BANYAK BACOT LO, JUNIOR BARU TERBANG BERAPA BULAN AJA UDAH NYOLOT! KERJA SANA YANG BENER!"

Kondisi semakin memanas dan Captain mendadak announce untuk landing station. Kami pun bergegas duduk di seat masing-masing. Aku bener-bener gak habis pikir ada jenis manusia macem Mbak Jane, udah dia yang ngomongin di belakang, dia pula yang ngadu domba. Sungguhlah sempurna kejahatannya!

Aku harusnya melakukan one minute silent review tapi mendadak Mbak Jane mengajukan pertanyaan safety briefing.
"Dinna, apa yang akan kamu lakukan kalau kita mengalami emergency landing on ditching? Jawab!"
OH NEPTUNUS, UDAH HABIS DIMAKI, GUE DIBRIEFING PULA!
"Saya ngarahin penumpang ke depan Mbak, pintu belakang block exit. Command-nya-"
"OKE."

Aku yakin, dia sebenernya gak tau jawabanku bener atau engga. Karena kalau otaknya encer, dia pasti udah release jadi cabin 1. Karena dia selalu failed dari sekolah cabin 1, yah cukup tau aja kan yaa kualitas otaknya seperti apa. Mbak Jane cuma gegayaan briefing biar aku takut, jiper, gak berani ngelawan dan semacamnya. Tapi aku udah bener-bener muak sama tingkahnya 3 hari ke belakang.

BERSAMBUNG DULU YAK JUM

Comments

  1. Kugemasss seletah liat di insta story langsung baca inii ❤ kangennya baca tulisan ringan ala" Bu Dinnaa ❤

    ReplyDelete
  2. Senang ada tulisan baru lagi disini. Jangan lama lama bersambungnya yaa mbk dinna.. :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Jangan NYEPAM yee!